Melirik facade cantik di Cartagena de Indias

Berjalan di lorong kota tua Cartagena de Indias sangat meneduhkan mata. Walaupun sinar matahari menyengat, tapi angin laut selalu bertiup disela sela lorong yang hampir bebas kendaraan. Dalam arti jalan cobble stone ini boleh dilewati kendaraan, tetapi jarang sekali mobil melaluinya, mereka lebih memilih parkir di luar kompleks kota tua. Kebanyakan orang berjalan kaki menikmati suasana kota yang bersih dan santai, sesekali berbelanja di toko souvenir yang bertebaran didalamnya, atau duduk di cafe sambil ngobrol, bahkan terkantuk kantuk di kursi taman kecil dibawah rindangnya pohon pohon. Tampak bangunan bangunan tua di sini unik dan detail pintu, lampu2 gantung dijalan cantik cantik. Sayang kalau dilewatkan begitu saja.

Window shopping disini juga asik, toko dan window displaynya kecil kecil, tapi penataannya sangat artistik.

Advertisements

37 thoughts on “Melirik facade cantik di Cartagena de Indias

    • iya sama, kalo mba ga pengen belajar masak, mau kursus bahasa Spanyol sama kursus Tango, trus sore2 ikutan nongkrong sama locals yang suka bawa sound system di piazza sambil nge salsa rame2.wuiiii…betah

      Like

  1. Wuih, cantik-cantik ya mba bangunannya, yang ungu itu loooh cute banget 😉
    Klo di sana pada rela parkir mobil di luar lokasi ya mba, rada beda klo sama orang kita. Sukanya parkir klo bisa di depan pintu, ga mau jauh2 hihihiii…

    Like

    • Uniek, betul lingkungannya jadi sehat, ga ada asap kendaraan, banyak pohon2 biarpun tamannya kecil2, tapi mungkin disana juga ga ada yg maling spion yaaa…eh kok sama mba juga suka unguu 🙂

      Like

  2. Hai Mba Fe.. Salam kenal.. Tadi blogwalking dari blog-nya Fe (cerita4musim) deh kayaknya.. Keren abis pengalaman traveling-nya..! Mba Fe ini saya bilang travelista sejati deh!!! Oh ya saya ikutan komentar di post ini karena kebetulan saya pernah tinggal di Barranquilla, Kolombia selama setahun.. Dan dulu saya sampe 3 kali ke Cartagena karena hanya 60km dari kota tempat saya tinggal.. Makanya pas lihat post ini.., wah foto-fotonya sama kayak foto-fotoku..hehehe.. Aku permisi follow blog-nya mba ya.. Makasih
    Salam – Emmy

    Like

    • Holla Emmy, salut juga sama kisah Emmy pertama bikin passport..malah bisa tinggal di Colombia..kerja?? jauh amat,,sekarang domisili dimana? Mba Ingat kota Barranquila, tapi cuma selewatan waktu menuju ke Santa Marta volcano . Thanks sudah mampir baca2, mba masih punya banyak impian ketempat yang belum dikunjungi, padahal masih banyak juga catatan2 yang belum sempat diunggah, kadang fotonya nyelip2 dimana gitu hahaha…following back your blog…

      Liked by 1 person

      • Wah justru saya yang salut sama mba.., tadi ngintip blognya mbak agak lama.. Wahhhh.., beneran kagum dan bangga ada orang Indonesia perempuan penjelajah kayak mba ini.. Saya sejak dulu pengen banget kayak mba gitu.. Baru kesampaian sejak 7 tahun lalu.., itu pun belum banyak negara yg dikunjungi.. Pokoknya mba keren deh!!! Makasih sudah folllow balik ya mba.. Dulu di Kolombia itu karena suami kerja di sana.., saya ya ngintil..hehehe.. Sebelumnya kerja terakhir di Kalimantan, akhirnya resign karena suami makin nomaden kerjanya.. Ditunggu post lainnya mba.. Pokoknya blog-nya mba udah masuk reading list saya deh..hehehe..

        Like

      • Wah..Emmy, thanks *bahagia ada yang salut* . sementara banyak teman2 yang suka tanya, ngapain ke Bolivia, ke Colombia dst dst…bukannya Paris- New York- Tokyo..nah mba sudah pernah ketempat tempat itu juga, tapi bedaaaa banget nilai kepuasannya. Nanti Emmy juga bakal nyusul kok. Tiger ga bisa dilawan hahaaa…mba aja yang tikus bisa kok.

        Liked by 1 person

      • Hehehe..makasih banyak mba doanya.. Saya juga maunya ke tempat jauh dan eksotis dulu mba.. Tahun lalu kami nyaris pindah ke Mongolia.., saya sudah girang dong.., eh tapi suami ragu dengan cuaca di sana, soalnya bener-bener negeri di atas awan mba.., negara yang letak geografisnya paling tinggi di dunia katanya.., akhirnya mundur dan gak jadi deh.. Semoga diberi kesempatan utk pergi ke negeri jauh lagi.. Makasih mba atas doanya.. Amin..

        Like

      • Mba cari uang di Jakarta, dan selalu habis buat beli tiket untuk traveling sana sini hahahaaa….dulu waktu masih kecil terinspirasi sama tulisan HOK Tanzil di majalah Intisari, sekarang jadi gini, pergi ketempat tempat asik sendirian, karena ngajak teman ga ada yang minat dan waktunya cocok, tapi puas.. sama ya Emmy juga avonturir…

        Liked by 1 person

      • Tau gak mba.., dari dulu saya suka bilang ke orang-orang: saya tak perlu rumah mewah, yg biasa aja umumnya orang Indonesia, tak punya mobil gak apa-apa yang penting bisa keliling dunia..hahaha.. Eh kejadian akhirnya nyambangin beberapa negara di 6 benua..Dan dulu waktu kecil saya suka baca tulisan HOK Tanzil juga dari Intisari bekas yg dikirim tante saya di Jakarta, maksudnya tolong buang aja majalah jadul edisi sepuluh tahun sebelumnya kali.., eh sama saya dibaca dong..hehehe..
        Iya kayaknya saya memang avonturir.., sejak kecil lebih terkagum-kagum lihat pesawat di langit daripada koleksi boneka di toko, trus pertama kali ke luar negeri pun sendiri aja ke Vietnam.., gak ada temen yg mau ke sana soalnya, maunya ke Singapura melulu..hehehe..
        Ah pokoknya seru deh ketemu blog-nya mba Fe ini..

        Like

      • Emmy, sama…mba dulu cita citanya pengen jadi pilot, gara2 gigi banyak tambalan dari kecil,kandas deh…lalu ganti cita2 ingin jadi istri pilot juga supaya bisa jalan kemana mana…eh lewat juga hahahaaa…nasibnya harus jalan dan usaha sendiri. Nah mba juga lagi baca2 blog Emmy..asik

        Liked by 1 person

      • Lha saya ini diplomat wannabe, mba.. Udah sengaja kuliah Bahasa Rusia, apa daya jalan hidup gak nyampe jadi diplomat..hehehe.. Tapi tentu bersyukur dengan yg dipunya sekarang..
        Makasih mba masih meluangkan waktu buat baca blog saya.., sama saya juga lagi baca blog-nya mba..
        Yuk mareeee saling membaca hehehe..

        Like

    • thanks Fier, rata rata semua kota punya area yang pertama tama dulu ada, sekarang disebutnya old town, kota tua atau Medina kalau di timur tengah, dan selalu jadi sasaran turis , apalagi kalau bagian itu di pelihara..wuuaah memang cantik.

      Like

      • setuju. Setiap melancong, saya selalu mengunjungi kota tuanya. Dan sampai saat ini yang paling berkesan adalah George Town di Penang. Semoga suatu saat bisa mampir ke tempat yang adadi foto2 ini. amin

        Like

      • Ya,George Town masuk list ingin dikunjungi. Sekarang targetnya yang jauh jauh dulu, stamina dibanding 5 atau 10 thn yang lalu sudah beda. Semoga tercapai impiannya, salam..

        Like

  3. Mba Fe sudah banyak sekali keliling travelingnya nih. Kemarin Aku dapat ajakan dari teman untuk lebih banyak menjelajah nusantara, bukannya gak mau tetapi dengan dana dan waktu yang Aku miliki baru punya prioritas negara-negara overseas dulu. Dan ketemu lah blog mba Fe ini, duhh semakin memantapkan keinginanku traveling around the world ke tempat-tempat yang jauh dari rumah dan tantangan perbedaan bahasa dan budaya yang menurutku daya magnetnya lebih kuat.. Aku follow blog mba Fe ya..

    Like

    • Hi Anita, alasan mba juga sama, sekarang pilih destinasi yang sulit, berat (medan dan biaya), dan jarak jauh2 dulu…nanti baru yang dekat2, kecuali libur singkat ya….silakan baca2, semoga bisa cepat terrealisasi dan…jangan lupa cerita2 ya….thanks sudah mampir …salam

      Liked by 1 person

  4. kak Fe.
    aroma espanola masih begitu terasa ya di sini. di awal saya kira malah ini di kawasan mediterania atau negara maghribi. rupanya ada di Colombia.
    foto-fotonya bagus dan bercerita.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s